Walikota Kupang Sambut Baik Uji Coba Aplikasi Elsimil untuk Tekan Stunting

  • Whatsapp

KUPANG KABARNTT.CO—Walikota Kupang, Dr. Jefirstson R. Riwu Kore, MM, MH, menyambut baik uji coba aplikasi Elektronik Siap Nikah dan Hamil (Elsimil) oleh Badan Kependudukan dan Keluarga Bencana (BKKBN) Pusat di Kota Kupang.

Aplikasi tersebut nantinya berfungsi sebagai alat skrining untuk mendeteksi faktor risiko pada calon pengantin dalam rangka penanganan stunting.

Bacaan Lainnya

Hal tersebut disampaikan Jefri saat membuka kegiatan Strategi Pencegahan Stunting dari Hulu dengan Screening, Edukasi Kesehatan Reproduksi dan Gizi serta Pendampingan Bagi Calon Pengantin; Uji Coba Aplikasi Elektronik Siap Nikah dan Hamil (Elsimil) Dalam Mewujudkan Percepatan Penurunan Stunting di Gereja GMIT Eden Kisbaki, Kelurahan Manutapen, Kecamatan Alak, Kota Kupang, Selasa (28/9/2021).

Dalam sambutannya, Jefri mengaku bersyukur Kota Kupang menjadi salah satu dari 12 daerah yang dipilih untuk dilakukan uji coba aplikasi Elsimil.

Menurutnya, ini merupakan bukti betapa besar perhatian pemerintah pusat selama kepemimpinan Presiden Jokowi untuk NTT, khususnya Kota Kupang. Sebelumnya Kota Kupang mendapat sejumlah besar dukungan dari pemerintah pusat untuk penataan kota serta penyediaan air bersih.

Mantan anggota DPR RI itu mengakui masalah stunting di Kota Kupang masih tinggi karena berbagai kendala. Salah satunya adalah kondisi ekonomi warga yang kurang mampu.

Dengan uji coba aplikasi Elsimil dan sosialisasi ini, Jefri berharap dapat memberi dampak pada pertumbuhan sumber daya manusia sehingga angka stunting di Kota Kupang bisa ditekan.

Ditambahkannya, pemerintah mempunyai tanggung jawab untuk mengedukasi warga. Sebelum anak lahir, calon orang tua perlu dipersiapkan. Untuk mendeteksi stunting di Kota Kupang, sebulan lalu Jefri juga telah memerintahkan para lurah se-Kota Kupang untuk mempercepat penimbangan pada bayi dan balita di semua posyandu sesuai arahan Gubernur NTT.

Direktur Bina Ketahanan Remaja BKKBN RI, dr Victor Palimbong, menyampaikan pada 5 Agustus 2021 lalu telah ditetapkan Peraturan Presiden No 72 tentang percepatan penanganan stunting. BKKBN yang ditunjuk sebagai koordinator menawarkan konsep keluarga berencana menuju keluarga berkualitas dengan berorientasi pada penurunan angka stunting.

Untuk itu, menurutnya, butuh intervensi di seluruh siklus hidup mulai dari kehamilan hingga pasca kelahiran atau masa interval.

Konsultan Ahli Kedeputian KSPK, dr RM Riyo Kristian Utomo Joyo Budoyo, MH.Kes, CH, CMH, CHt, C.STMI menjelaskan sudah 12 provinsi yang mereka kunjungi untuk penyempurnaan aplikasi Elsimil, dengan mendengarkan masukan dari para tokoh agama dan tokoh masyarakat, agar jika diterapkan nanti dapat diterima oleh semua kalangan di seluruh Indonesia.

Tenaga Ahli Utama Kantor Staf Presiden, Dr.dr. Brian Sri Prahastuti, MPH mengakui stunting sudah menjadi isu nasional dan menjadi salah program prioritas pemerintah pusat.

Secara nasional ditargetkan angka stunting turun hingga 14 persen. Aplikasi Elsimil merupakan terobosan BKKBN yang saat ini sedang diuji coba pada daerah-daerah yang mempunyai komitmen tinggi untuk penurunan stunting. Dia berharap program ini bisa berjalan baik, sehingga pada Desember 2021 mendatang bisa dilaunching secara nasional.

Ditambahkannya, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan untuk upaya penanganan stunting. Yang pertama adalah perbaikan pola asuh, bayi sebaiknya harus diberikan ASI eksklusif hingga usia 6 bulan tanpa makanan/minuman tambahan atau pengganti ASI.

Pesan lainnya adalah pola pangan, terutama selama 1000 hari pertama kehidupan dengan makanan yang bernutrisi lengkap. Hal lain yang perlu diperhatikan menurutnya adalah sanitasi, dengan mengkonsumsi air bersih dan memperhatikan perilaku sanitasi keluarga yang baik.  (pkp_ans)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *