Pemkot Kupang Mulai Vaksinasi Covid 19 Tahap II

  • Whatsapp

KUPANG KABARNTT.CO—Pemerintah Kota Kupang secara resmi memulai vaksinasi Covid-19 tahap II bagi para lansia dan pejabat publik.

Vaksinasi tahap II tersebut ditandai dengan pemberian vaksin kepada Sekretaris Daerah Kota Kupang, sejumlah anggota DPRD Kota Kupang dan para pimpinan perangkat daerah lingkup Kota Kupang di lobi RSUD S.K Lerik Kota Kupang, Rabu (3/3/2021).

Bacaan Lainnya

Turut hadir pada kesempatan tersebut Walikota Kupang, Dr. Jefirstson R. Riwu Kore, MM, MH, dan beberapa anggota DPRD Kota Kupang, antara lain Yoseph Dogon, Adrianus Talli, Djuneidi Kana, Maudy Dengah dan Mokrianus Lay.

Sekda Kota Kupang, Fahrensy Priestley Funay, SE, M.Si, dalam sambutannya menyampaikan pelaksanaan vaksinasi Covid-19 har i ini, selain untuk mengurangi transmisi/penularan Covid-19, mencapai kekebalan kelompok di masyarakat dan melindungi masyarakat dari Covid-19 agar tetap produktif secara sosial dan ekonomi, juga sekaligus untuk memotivasi seluruh lapisan masyarakat agar ikut ambil bagian dalam program vaksinasi ini.

Menurut Fahrensy, sasaran vaksinasi Covid-19 tahap kedua adalah kelompok masyarakat dengan tingkat interaksi serta mobilitas tinggi sehingga rentan tertular Covid-19.

Sasaran vaksinasi Covid-19 tahap kedua antara lain lansia, tenaga pendidik (guru dan dosen), pedagang pasar, tokoh agama, wakil rakyat, pejabat negara, pegawai pemerintah, petugas keamanan, pelayanan publik (perangkat desa, BUMN, BUMD dan pemadam kebakaran), petugas transportasi, atlet, wartawan dan pekerja sektor pariwisata (staf hotel, restoran, dan tempat wisata).

Jika kelompok ini terlindungi, kata Fahrensy, laju penularan Covid 19 di Kota Kupang bisa ditekan.

Ditambahkannya, untuk wilayah Kota Kupang saat ini tercatat data penerima vaksinasi tahap kedua terdiri atas kategori lanjut usia (lansia) sebanyak 10.139 orang dan kategori masyarakat yang bekerja di tempat pelayanan publik sebanyak 937 orang.

“Hingga saat ini masih terus dilakukan pendataan dan penyesuaian, karena di Kota Kupang tidak hanya ada pegawai Pemerintah Kota Kupang tetapi juga ada BUMN, BUMD, pegawai Provinsi NTT, instansi vertikal dan lainnya,” katanya.

Fahrensy  memaparkan, untuk pelayanan vaksinasi di Kota Kupang selain RSUD SK Lerik, ada 26 fasilitas kesehatan yang bisa dikunjungi oleh masyarakat yang telah terdaftar untuk menerima vaksinasi. Bagi lansia yang usianya di atas 60 tahun bisa mengunjungi fasilitas kesehatan terdekat, termasuk di dalamnya 11 puskesmas yang ada di Kota Kupang.

Walikota Kupang, Dr. Jefirstson R. Riwu Kore, MM, MH usai memantau pelaksanaan vaksinasi tahap II kepada wartawan menyampaikan, saat ini Pemkot Kupang akan menambah kurang lebih 50-an ruang isolasi untuk pasien Covid-19 di RSUD SK Lerik. Pembenahan yang dibiayai dengan dana dari hasil refokusing itu akan diawasi langsung oleh walikota.

“Selama kurang lebih dua bulan ke depan saya akan berkantor di sini untuk kawal langsung proses pembenahan rumah sakit ini,” ujarnya.

Selain menambah ruang isolasi, kata Jefri, Pemkot  Kupang juga berencana akan menambah sekitar 10 orang dokter spesialis. Dengan dana hasil refokusing Pemkot Kupang juga akan membantu warga Kota Kupang yang saat ini tengah melakukan isolasi mandiri di rumah.

“Warga yang reaktif atau terkonfirmasi positif nantinya bisa datang ambil obat secara gratis di RSUD SK Lerik,” pungkasnya.  (pkp_ans/jky/jms)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *