IPSI Kota Kupang Gelar Pelatihan Pelatih dan Wasit

  • Whatsapp

KUPANG KABARNTT.CO—Ikatan Pencak Silat Indonesia (IPSI) Kota Kupang menggelar pelatihan bagi para pelatih dan wasit juri tingkat dasar, Senin (14/12/2020), di Aula Rumah Jabatan Wali Kota Kupang.

Pelatihan ini dibuka Asisten Administrasi Umum Sekretariat Daerah Kota Kupang, Thomas Didimus Dagang, S.Sos,M.Si mewakili Walikota Kupang.

Bacaan Lainnya

Turut hadir dalam acara pembukaan tersebut Ketua IPSI Kota Kupang Adrianus A. Talli, Wakil Kepala Polres Kupang Kota, Kompol Didik Kurnianto, Ketua Komisi Wasit NTT, A. Sulaiman, para ketua perguruan silat se-Kota Kupang serta para atlet pencak silat dan para pelatih.

Thomas Didimus Dagang  dalam sambutannya mewakili Walikota Kupang memastikan Pemerintah Kota Kupang siap memberikan dukungan untuk IPSI dalam sejumlah program kegiatannya.

Thomas mengakui, sejak masa kecil sudah mengikuti perkembangan pencak silat di Kota Kupang sambil menyebut sejumlah nama perguruan silat yang dikenalnya. Sayangnya, belakangan ini, menurutnya, sudah jarang sekali terdengar ada pertandingan silat yang digelar di Kota Kupang.

“Kalau kita berlatih terus tapi tidak bertanding kan percuma. Di daerah lain dan luar negeri pencak silat berkembang karena kompetisi berjalan,” ujarnya.

Karena itu atas nama Pemerintah Kota Kupang, Thomas memberi apresiasi kepada pengurus IPSI periode ini yang sudah menggagas sejumlah program kerja dan kegiatan serta sudah berkomitmen untuk menggelar pertandingan. Pemerintah Kota Kupang dipastikannya siap memberikan dukungan.

Ketua IPSI Kota Kupang, Adrianus Talli, menyampaikan terima kasih kepada Pemkot Kupang dan KONI Kota Kupang yang sudah mendukung kegiatan mereka ini.

Menurutnya, tahun 1980 hingga 1990-an pencak silat mengalami perkembangan cukup pesat. Banyak pertandingan digelar dan animo masyarakat Kota Kupang untuk datang  menonton sangat tinggi.

Sayangnya setiap pertandingan selalu diakhiri dengan keributan karena ada pihak yang merasa tidak puas dengan keputusan wasit juri. Karena itu di masa kepemimpinannya kali ini bersama pengurus yang lain mereka berupaya untuk menyiapkan perangkat pertandingan yang mengerti aturan pertandingan.

Target mereka, wasit dan pelatih harus memahami aturan silat. Bahkan ke depan mereka berencana memberlakukan ketentuan pelatih yang mendampingi atlet.

Sebagai mantan wasit juri tingkat 1 Provinsi  NTT, Adrianus ingin merangkul ketua perguruan silat se-Kota kupang agar bersatu mengembangkan pencak silat. Karena menurutnya, sebagai pengurus mereka bertanggung jawab membesarkan pencak silat sebagai warisan nenek moyang, budaya bangsa yang sudah diakui Unesco.

Pada kesempatan yang sama, Adrianus yang juga adalah anggota DPRD Kota Kupang itu meminta dukungan Pemerintah Kota Kupang dan pihak kepolisian untuk program kerja mereka ke depan terutama rencana menggelar turnamen.

Kepada para peserta pelatihan dia berpesan agar menggunakan kesempatan ini sebaik-baiknya.

Ketua Harian IPSi Kota Kupang, Bugal Mauta, S.Kom, dalam laporannya memaparkan pelatihan kali ini diikuti oleh 30 orang peserta dari 15 perguruan silat di Kota Kupang. Masing-masing perguruan mengirim dua orang yakni pelatih dan juri.

Pelatihan yang berlangsung selama tiga hari itu menghadirkan sejumlah narasumber antara lain tokoh olah raga NTT, Dr. Jhoni Lumba, Frans Sales dan Ketua Komisi Wasit NTT, A. Sulaiman.

Tujuan dari pelatihan ini yakni meningkatkan kapasitas dan sumber daya  wasit juri pencak silat di Kota Kupang.

Ditambahkan, rencananya pada April 2021 mendatang IPSI Kota Kupang akan menggelar pertandingan antarperguruan di Kota Kupang. Di tahun 2022 nanti IPSI Kota Kupang juga berencana menggelar turnamen terbuka Walikota Cup yang menghadirkan sejumlah atlet dari luar daerah baik di tingkat nasional maupun dari luar negeri. (pkp_ans/den)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *