Kemenparekraf Gelar Sosialisasi Panduan CHSE bagi Pelaku Usaha Wisata Selam di Labuan Bajo

  • Whatsapp

LABUAN BAJO KABARNTT.CO–Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf/Baparekraf) menggelar sosialisasi panduan protokol kesehatan berbasis CHSE (Cleanliness, Healthy, Safety, and Environmental Sustainability) di Labuan Bajo, Manggarai Barat, Selasa (6/10/2020) pagi.

Sosialisasi tersebut diperuntukkan bagi para pelaku usaha wisata selam di wilayah Destinasi Super Prioritas (DSP) di Labuan Bajo dan berlangsung di Inaya Bay, The Marina Meeting Room.

Bacaan Lainnya

“Dalam mengaktifkan kembali sektor pariwisata diperlukan persiapan penerapan protokol kesehatan yang baik,” ungkap Rizki Handayani, Deputi Bidang Produk Wisata dan Penyelenggara Kegiatan (Events) Kemenparekraf/Baparekraf.

Untuk itu, jelas Handayani,  Kemenparekraf/Baparekraf berinisiatif menyusun panduan protokol kesehatan berbasis CHSE di masing-masing bidang pariwisata, termasuk usaha wisata selam.

Hal itu dilakukan mengingat protokol kesehatan berbasis CHSE memiliki peranan penting untuk membangkitkan kembali sektor pariwisata, terutama di bidang wisata minat khusus.

Selain itu, lanjut Handayani, penerapan protokol kesehatan berbasis CHSE merupakan salah satu upaya dalam meningkatkan kepercayaan wisatawan di masa adaptasi kebiasaan baru.

“Dengan meningkatnya kepercayaan wisatawan, maka sektor pariwisata bidang wisata minat khusus bisa bangkit kembali,” ujar Handayani.

Ia berharap, panduan ini dapat dijadikan sebagai acuan oleh industri wisata selam dalam menyelenggarakan usaha wisata selam yang sesuai dengan protokol kesehatan berbasis CHSE.

“Sekali lagi, yang terpenting dari semuanya dibutuhkan kedisiplinan dari para pelaku usaha wisata selam dan masyarakat dalam menjalankan protokol kesehatan,” kata Handayani.

Dalam kegiatan tersebut hadir pula beberapa narasumber, antara lain Kepala Dinas Parwisata dan Ekonomi Kreatif Kabupaten Manggarai Barat, Agustinus Rinus, President & CEO Divers Alert Network (DAN) William M. Ziefle, Kepala Balai Taman Nasional Komodo Lukita Awang Nistyantara, Tim Penyusun CHSE Usaha Wisata Selam Kemenparekraf Daniel Abimanju Carnadie dan Bayu Wardoyo. (obe)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *