Gubernur : Taman Nasional Komodo Jadi Pulau Konservasi

  • Whatsapp

KUPANG KABARNTT.CO—Ini permintaan Gubernur Nusa Tenggara Timur (NTT), Viktor Bungtilu Laiskodat (VBL). Taman Nasional Komodo (TNK) disiapkan khusus untuk kawasan konservasi. Karena merupakan habitat asli biawak komodo (varanus komodoensis), maka ke depan pengunjung ke TNK Komodo menggunakan sistem kuota.

Permintaan ini diungkapkan Gubernur VBL saat menerima kunjungan staf khusus Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Bidang Keamanan, Irjen Pol Adi Deriyan Jayamarta, beserta rombongan di ruang kerja gubernur, Selasa (4/8/2020).

Bacaan Lainnya

“Pulau Komodo disiapkan khusus sebagai pulau konservasi, yang nantinya wisatawan yang mau masuk ke sana harus tercatat sebagai member dan kita batasi tidak boleh lebih dari 50.000 pengunjung dalam setahun,” jelas Gubernur VBL.

“Kenapa Pulau Komodo levelnya premium? Karena nanti kita akan datang untuk lihat mereka (komodo) hidup secara liar di alam liar yang tentunya akan sangat menarik bagi wisatawan serta  memiliki nilai jual yang sangat tinggi,”  jelas Gubernur VBL.

Lebih lanjut, mantan anggota DPR RI itu menambahkan, berbeda dengan pulau sekitarnya Pulau Komodo mesti  tetap natural dengan tidak dibangun penginapan atau sejenisnya.

“Saya minta tidak boleh dibangun hotel baik resort atau lainnya di dalam TNK, Pembangunan hotel semuanya mengarah ke Tanamori. Saya mau yang ada di sekitar TNK hanya hotel apung yang memiliki 80 sampai dengan 100 kamar,” imbuhnya.

Terkait kinerja Badan Otoritas Pariwisata  Labuan Bajo Flores (BOPLBF), Gubernur VBL menjelaskan sejauh ini kinerjanya  cukup baik. “Menurut saya, kerjanya baik. Bersinergi sekali dengan kita Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Kabupaten serta stakeholder lainnya,” kata Gubernur VBL.

Gubernur VBL juga berharap agar BOPLBF tetap terus bekerja ekstra keras dengan memberikan sumbangsih pemikiran-pemikiran yang inovatif serta melakukan pendampingan-pendampingan yang berkelanjutan agar bisa berdampak signifikan bagi pengembangan wisata super premium di Labuan Bajo. Tentunya hal ini akan berpengaruh positif bagi perekonomian masyarakat setempat.

“Kita harapkan agar BOPLBF dapat terus melakukan pendampingan-pendampingan serta pelatihan-pelatihan khususnya bagi masyarakat, para pelaku usaha secara terus menerus sehingga akan beri pengaruh positif untuk Ekonomi daerah dan kesejahteraan rakyat,” tambahnya.

Sementara itu staf khusus Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Irjen Pol Adi Deriyan Jayamarta, menjelaskan, salah satu maksud kedatangan mereka yakni untuk melihat sudah sejauh mana kinerja BOPLBF.

“Salah satu tugas kita datang ke sini untuk melihat dan mengaudit pelaksanaan kinerja BOPLBF. Apakah sudah cukup baik dalam membantu mewujudkan wisata super premium di Labuan Bajo, jika ada kendala-kendala kita harap dapat dijelaskan dan diselesaikan secepatnya,” pungkas Irjen Pol Adi. (*/den)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *