Fraksi Golkar DPRD NTT Pertanyakan MoU Pemerintah dengan Yayasan Bambu Lestari

Maksi Adipati Pari, Juru Bicara Fraksi Golkar DPRD NTT

KUPANG KABARNTT.CO—Fraksi Partai Golkar DPRD NTT mempertanyakan memorandum of understanding (MoU) yang diwujudkan melalui perjanjian kerja sama (PKS) antara Pemerintah Provinsi  NTT dengan Yayasan Bambu Lestari.  Fraksi Golkar menilai ada yang salah dengan PKS ini.

Pertanyaan bernada gugatan itu dilontarkan Fraksi Golkar DPRD NTT dalam pandangan umum fraksi pada sidang paripurna DPRD NTT, Senin (19/9/2022).

Bacaan Lainnya

Seperti diketahui, PKS ini dilakukan antara Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (PMD) dan Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK).  Fraksi Golkar mempertanyakan PKS ini dan meminta klarifikasi.

Pandangan umum Fraksi Golkar ini dibacakan juru bicara fraksi, Maksi Adipati Pari.

Pertama,  MoU antara  Gubernur NTT dengan Yayasan Bambu Lestari  tentang Pengembangaan Desa Wanatani Bambu dalam Rangka Mendukung Ekonomi Hijau di wilayah Provinsi NTT ditandatangani 24 Mei 2021.

Kemudian MoU tersebut  ditindaklanjuti dengan Pembuatan Perjanjian Kerja Sama (PKS) dengan Yayasan Bambu Lestari  oleh Dinas PMD per- tahunan dan oleh  Dinas LHK  per- lima tahunan dan ditandatangani para pihak  pada 24 Mei 2021 bersamaan dengan penandatangan MoU antara Gubernur NTT dengan Yayasan Bambu Lestari.

Tetapi  menariknya adalah bahwa Pergub tentang Desa Wanatani Bambu baru diterbitkan satu tahun kemudian. Pergub  Nomor 73 Tahun 2022 tentang Desa Wanatani Bambu baru ditetapkan pada tanggal 15 Juni 2022.

Kedua, PKS antara Dinas PMD dengan  Yayasan Bambu Lestari Tahun 2021, Pasal 5 ayat (3) butir f, menegaskan bahwa pihak kedua (Yayasan Bambu Lestari) berhak mendapatkan administratif cost senilai Rp 900.000.000 dan biaya TOT sebesar Rp 124.470, 000 yang dibayarkan berdasarkan perkembangan pekerjaan di lapangan sesuai ketentuan peraturan perundang undangan yang berlaku.

Ketiga, PKS antara Dinas PMD dan Yayasan Bambu Lestari Tahun 2022 mengalami modifikasi. Pasal 2 menegaskan bahwa obyek PKS ini adalah penyediaan bibit bambu, membangun kebun kepompong dan fasilitasi hibah bibit bambu kepada masyarakat  dalam rangka pengembangan desa wanatani bambu.

Pasal 4 menegaskan PKS ini secara teknis pelaksanaannya dilakukan oleh para pihak secara swakelola. Pasal 5 menegaskan bahwa hak dan kewajiban para pihak diatur lebih lanjut dalam Kerangka Acuan Kerja (KAK).

“Jadi,  kita tidak menemukan lagi  dalam PKS ini tentang administratif cost dan lain-lain. Dengan demikian,  mata rantai transparansi dan akuntabilitas publiknya semakin panjang. DPRD sendiri belum mendapatkan Kerangka Acuan Kerjanya yang berisi Hak dan Kewajiban Para Pihak yang merupakan bagian terpenting dari sebuah PKS,” urai Maksi Adipati Pari.

Keempat, PKS antara Dinas LHK dan Yayasan Bambu Lestari tentang Pengembangan Hasil Hutan Bukan Kayu di wilayah Provinsi NTT dan ditandatangani tanggal 24 Mei 2021 untuk jangka waktu lima tahun. Pasal 5 ayat (3) butir c, menegaskan: Kewajiban Pihak Kedua (Yayasan Bambu Lestari)   memfasilitasi dan menyediakan  anggaran  bagi pelaksanaan kegiatan sesuai tupoksinya.

Selanjutnya, pasal 6 tentang pembiayaan menegaskan bahwa segala biaya yang timbul sebagai akibat dari pelaksanaan PKS ini dibebankan pada para pihak sesuai dengan tugas dan tanggung jawab dan ketentuan peraturan perundang-undangan.

“Dari uraian tersebut di atas maka pemberian hibah kepada Yayasan Bambu Lestari oleh Pemerintah Provinsi melalui Dinas LHK tidak ada dasar hukumnya. Juga dalam naskah MoU antara Gubernur dan Yayasan Bambu Lestari khususnya pada pasal tentang maksud dan tujuan MoU, sama sekali tidak disinggung tentang  hibah kepada Yayasan Bambu Lestari. Demi utuhnya pemahaman dan benarnya duduk perkara pemberian hibah kepada Yayasan Bambu Lestari, Fraksi Partai       Golkar meminta penjelasan yang  komprehensif,” kata Maksi. (np)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *