Bangkit Bersama Nilai: Inisiatif V20 Bagi Pemulihan Global

DENPASAR KABARNTT.CO—Sebuah komunike bertema Values  at the  Center akan diluncurkan pada  Pertemuan Puncak Values20 atau V20 Summit 2022 yang akan berlangsung 20 -21 Oktober di Green School,  Ubud, Bali.

Melalui jumpa pers daring, Jumat (14/10/2022), lima pembicara nasional dan internasional—yang akan hadir pada  Summit V20 2022 di Ubud pekan  depan—membahas sejumlah informasi strategis Komunike V20 2022 bagi G20 Presidensi Indonesia dan dunia.

Bacaan Lainnya

Mereka adalah Wakil Menteri  BUMN Kartika Wirjoatmodjo, co-Sherpa V20 2022 Prof.Dr. Makarim Wibisono dan Alissa Wahid, Wakil Presiden  Direktur dan CEO Group Indika Energy Aziz Armand dan Pendiri V20  Global serta anggota Dewan Syuro Kerajaan Arab Saudi, Dr. Ghazi Binzagr.

Mengawal tiga pertemuan puncak V20di Arab Saudi (2020),  Italia (2021), Indonesia (2022), Dr. Ghazi Binzagr menyampaikan, “V20 berikhtiar memanfaatkan  kekuatan besar dari para peneliti dan   dan praktisi di bidang nilai untuk berbagi pengetahuan serta menjadi sumber inovasi bagi rancangan  kebijakan yang lebih berdampak.”

Pendiri V20  ini menambahkan, “Pemahaman atas nilai-nilai,  berpotensi mendorong kolaborasi lebih luas.”

Melalui Komunike,  V20 2022 Summit menelurkan sejumlah rekomendasi kebijakan berbasis-nilai bagi G20 Presidensi Indonesia dan dunia. “Komunike V20 2022 hadir secara kreatif dan interaktif sehingga manfaat dan tujuannya mudah dipahami,” ujar  Makarim Wibisono.

“Sasaran Komunike tentu  bukan  hanya jaringan global V20, tapi publik luas,” Duta Besar RI untuk Perserikatan  Bangsa-Bangsa  2004- 2007 itu  menegaskan.

Berduet dengan Makarim sebagai co-Sherpa V20 2022,  Alissa Wahid – kini Duta  SGDs Indonesia dan Ketua  Tanfidziyah PBNU – menjelaskan,  melalui V20 2022   Summit  Indonesia mengajak dunia bergerak bersama menuju  pemulihan global di atas fondasi nilai. “Values  at  the Center sebagai tema utama Komunike sungguh tepat,” kata Alissa yang dikenal aktif  dan persisten  mendorong kehadiran nilai-nilai unggul individu dalam kebijakan publik.

V20 2022 Summit menghadapi setidak-tidaknya dua tantangan krusial di tataran global.

Pertama,  pecahnya perang  Rusia –  Ukraina tahun ini  yang menimbulkan rentetan krisis pangan dan energi. Kedua, tantangan yang sudah disadari sejak lama yaitu perubahan iklim. Problem-problem ini tentu tidak dapat  dihadapi sendiri-sendiri oleh setiap negara tapi membutuhkan pendekatan dan kesepakatan multilateral.

Urgensi lain yang  perlu terus dikawal adalah  proses kebangkitan  dunia setelah dilanda pandemi global sejak Maret 2020.

Menghadapi isu-isu tersebut, V20 percaya bahwa nilai-nilai integritas, tanggung jawab, keadilan, darmabakti, belarasa, dan gotong royong harus dipegang teguh sebagai landasan pemulihan global berkelanjutan.

Selain pemulihan kesehatan, dunia juga amat menantikan pemulihan ekonomi  pascapandemi. Maka,  Wakil Menteri Kartika  Wirjoatmodjo mendorong pelaku  bisnis nasional dan global untuk menerapkan keutamaan nilai dalam langkah dan pengambilan keputusan usaha.

“Ekosistem bisnis banyak menghadapi tantangan global saat ini, khususnya pemulihan pasca pandemi. Untuk bisa menghadapi segala tantangan, penerapan strategi bisnis harus berlandaskan pada values yang kuat dan efektif,” ujarnya.

Sebagai contoh, “Beberapa inisiatif strategis di Kementerian BUMN didorong pelaksanaannya berlandaskan pada nilai AKHLAK yang berkaitan erat  dengan dasar negara Indonesia,  Pancasila. Pendidikan atas  nilai-nilai ini memerlukan waktu  panjang sehingga harus  ditanam sedini mungkin. Semoga program ini dapat menjadi program berskala nasional sehingga mampu mendorong Indonesia menjadi negara kuat maju di tahun 2045,” Kartika menegaskan.

Sebagai salah satu  pelaku bisnis energi di tanah air,  CEO Group Indika Energy Aziz Armand juga  meyakini implementasi nilai-nilai unggul di dunia bisnis  merupakan pendekatan strategis terbaik dalam menggenjot pertumbuhan.

“Bisnis mustahil dikembangkan  tanpa basis nilai-nilai unggul. Prinsip ini berlaku  universal. Maka tumbuhnya  kesadaran atas  nilai perlu terus-menerus kita  dorong,” kata Aziz.

Mengambil tempat di Green School, Ubud, Bali,  V20 2022 Summit menghadirkan sekitar 50 pembicara dari  sembilan negara. Mereka  akan menghimpun, memperkaya,  sekaligus membagikan nilai-nilai terbaik dalam bentuk rekomendasi kebijakan yang dihimpun dalam Komunike V20 2022 guna menyokong G20 Presidensi Indonesia.

Kebhinekaan wajah para pembicara, panelis, dan fasilitator menjadi salah satu kekuatan utama V20  2022  Summit.  Mereka terdiri dari para praktisi global di arena nilai-nilai yang tergabung sebagai V20 Founding Circle, perwakilan pemerintah, pelaku bisnis, aktivis lingkungan, peneliti, praktisi pendidikan serta penggerak komunitas.

Di  antaranya, Dr. Richard Barrett, anggota V20 Founding Circle, penulis, dan Pendiri  Barrett Academy for the Advancement of Human Values (Inggris); Shiv Khemka, anggota V20 Founding Circle dan Executive Chairman The Global Education and Leadership Foundation (India); Dr. Vivi Yulaswati, Staf Ahli BAPPENAS dan Ketua  SDGs Indonesia;  Alexandra Askandar, Ketua Forum Human Capital Indonesin dan Wakil  CEO Bank Mandiri;  Nicko Widjaja, CEO – BRI Ventures, Indonesia.

Di hari terakhir Summit, V20 2022 Co-Chairs: Meike Malaon, Penggagas Nenilai dan Direktur  Dayalima.  Serta Yuri Yogaswara, Penggagas Nenilai sekaligus CEO Daya Dimensi Indonesia, akan menyerahkan “tongkat estafet V20 2023” kepada India. (den)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *